Perkembangan Komputer

NAFSU PERANG MENGILHAMI TERCIPTANYA KOMPUTER

Tinjauan ‘napak tilas’ komputer ini dimulai dari awal zaman Renaisans.  Pada saat itu, militer dengan dukungan ahli matematika mengembangkan teknik untuk memenangkan peperangan.  Tahun 1500-an, NICCOLO TARTAGLIA (1499-1559) menghitung lintasan peluru meriam. Ternyata kemudian bahwa kejadian ini merupakan babak penting dalam perkembangan awal komputer.

Kurang lebih satu abad setelah itu ISAAC NEWTON menjelaskan gerakan lintasan peluru meriam dan lintasan planet melalui sebuah teori yang dikenal sebagai teori gravitasi. Namun teori tersebut sekaligus memperkenalkan ‘ketakutan’ dalam perhitungan, terutama menyangkut masalah tiga benda, yaitu matahari, bumi dan bulan. Dengan mulainya dihitung tentang gerakan dan lintasan benda-benda langit tersebut, manusia menghadapi perhitungan­perhitungan rumit, sehingga sejumlah ilmuwan mulai berpikir untuk melakukannya dengan bantuan mesin.

JOHN NAPIER (1550-1617), seorang berkebangsaan Skotlandia ‘setengah gila’, memperkenalkan alat hitung logaritmanya yang disebut Napier’s Bone. Alat ini sesungguhnya hanya merupakan suatu tabel perkalian pada batang-batang yang terbuat dari tulang. Mesin yang benar-benar pertama adalah yang diciptakan oleh WILHELM SCHICKARD (1592-1635). Mesin ini dapat menambah, mengurangi, melakukan proses perkalian dan pembagian bilangan. Sayang sekali mesin tersebut hilang sewaktu perang berkecamuk selama 30 tahun. SCHICKARD sendiri meninggal karena kena wabah penyakit yang timbul karena perang tersebut.

BLAISE PASCAL (1623-1662) membuat mesin hitung pertama yaitu PASCALINE, yang hanya dapat menambah dan mengurangi. Kemudian muncul GOTTFRIED WILHELM LEIBNIZ (1646-1716) yang mengembangkan rancangan Pascal sedikit lebih maju, sambil berkhayal bahwa suatu saat nanti semua dapat dilakukan hanya dengan memutar sebuah hendel

Selama tahun 1700-an makin banyak mesin seperti itu yang diciptakan.  Tetapi umumnya gagal mendapatkan suatu bentuk yang serbaguna sebagaimana seharusnya sebuah komputer.

Pada pertengahan tahun 1700-an suatu alat ditemukan yang dapat memindahkan pola pada suatu kartu berlubang. Dengan sebuah alat tenun tangan (loom) model lama, penenun membaca kartu­kartu itu. Tetapi dalam tahun 1801 JOSEPH MARIE JAQUARD menemukan alat tenun berdaya guna yang mempunyai alat pembaca kartu secara otomatis.

Keberhasilan mesin Jaquard ini mengundang protes ribuan pekerja yang selama ini bertugas membaca kartu-kartu itu. Bahkan hampir saja mereka membunuh Jaquard, sang pencipta. Di Inggris, ide Jaquard dikembangkan oleh CHARLES BABBAGE 1792-1871), yang nantinya disebut sebagai BAPAK KOMPUTER. Selama beberapa tahun Babbage, seorang professor matematika, bekerja dengan sebuah mesin hitung besar yang disebut Mesin Differensial. Alat ini sedianya dapat menghitung tabel-tabel matematika jika bisa dirampungkan. Dalam tahun 1822 Babbage memohon bantuan dana kepada The Royal Society, dalam rangka mengembangkanmesin differensial tersebut. Mereka mengabulkan permohonan itu, meskipun banyak komentar yang menentangnya.

Pada pusat mesin ini terdapat banyak roda bergerigi, suatu alat untuk menambah dengan ketepatan 50 desimal. Instruksi kepada alat ini akan dibaca melalui kartu berlubang.  Kartu berlubang tidak hanya mengirim angka tetapi juga polanya.  Mesin itu perlu memiliki suatu alat baca Input. Untuk menyimpan angka guna keperluan nanti, Babbage menyediakan suatu bagian yang disebut Unit Memori atau Store. Akhirnya bagian yang dikenal sebagai Output. Babage merancang mesin cetak pertama yang mampu mencetak hasil perhitungan komputer.

Kartu-kartu berlubang mampu melakukan hal-hal berikut:

  • Memasukkan angka ke dalam unit memori
  • Memasukkan angka ke dalam mill
  • Memindahkan angka dari mill ke unit memori
  • Memindahkan angka dari unit memori ke mill
  • Memerintahkan mill melalukan operasi tertentu
  • Mengeluakan suatu hasil angka dari unit memori atau mill

Sejauh ini, ide-ide tersebut hanya sampai pada taraf rencana. Selanjutnya Babbage mulai mencari simpatisan yang dapat membantunya dalam mewujudkan rencananya.  Simpatisan utamanya adalah ADA AUGUSTA, seorang gadis, putri seorang penyair LORD BYRON dan merupakan seorang matematikawati amatir yang sangat antusias.  Jika Charles Babbage dikenal sebagai BAPAK KOMPUTER, maka Ada Augusta disebut sebagai IBUNYA KOMPUTER.

Augusta menjadi programmer pertama. Ia membuat rangkaian perintah untuk mesin analisis tersebut. Ia menemukan Subroutine, suatu instruksi yang dapat digunakan berulang-ulang dalam berbagai konteks. Juga Loop, yang memungkinkan suatu instruksi dapat dibaca kembali. Selain itu, dibuat pula ’loncatan bersyarat’, yaitu suatu perintah loncatan jika suatu kondisi tertentu terpenuhi.

Suatu hambatan kemudian muncul, tatkala pemerintah menghentikan bantuannya.  Babbage lalu mengharapkan sokongan para ahli lain, terutama dari Augusta.  Namun sayang sekali, Augusta ternyata meninggal dalam usia muda.  Babbage tidak berhasil merampungkan pekerjaannya.

Sementara itu, pemikiran berkembang ke dua arah. Pertama adalah ke arah pembuatan mesin hitung mekanik. Beberapa ahli mengembangkan mesin differensial yang diciptakan Babbage. Muncul mesin hitung Desktop (yang dapat diletakkan diatas meja) untuk Cash-Register yang banyak digunakan di toko-toko dan pusat-pusat perbelanjaan. Di lain pihak berkembang mesin dengan sistem kartu berlubang.

Perkembangan selanjutnya dilakukan oleh HERMANN HOLLERITH (1860-1929) saat merancang mesin untuk mengolah tabel-tabel angka hasil sensus. Hollerith juga didasari oleh prinsip Loom dari Jaquard.  Ia membuat mesin yang khusus untuk pengumpulan dan pengklasifikasian informasi.

Sebelum Hollerith membuat mesinnya, biro sensus di Amerika mengolah data sensus secara manual yang sangat lambat.  Sebagai contoh, sensus penduduk di AS tahun 1880 memakan waktu tujuh setengah tahun hanya untuk menganalisis hasilnya. Saat itu bentuk pertanyaan sensus hanyalah berupa sejumlah pilihan berganda.

Lalu siapa sebenarnya pembuat komputer elektronik pertama?  Orangnya tiada lain adalah KONRAD SUZE (1910-?).  Mesinnya, Z-1 yang diciptakan tahun 1936, mampu menghitung secara bersambung dan membaca data yang dimasukkan berupa film berlubang.  Suze, seorang berkebangsaan Jerman, mencoba menjual temuannya kepada pemerintah yang sedang menghadapi perang. NAZI lalu berpikir mereka pasti dapat memenangkan peperangan dengan mesin tersebut.  Maka komputer benar-benar lahir untuk PERANG DUNIA KE DUA.

Di Amerika, angkatan laut bekerjasama dengan Havard University dan IBM (International Business Machine) membuat MARK I, suatu komputer elektromagnetik raksasa pada tahun 1944. Rancangannya dibuat oleh Professor HOWARD AIKEN dari Harvard. MARK I besarnya 400 meter kubik dan memuat ribuan tabung. MARK I dapat menggandakan dua angka berdigit 10 dalam waktu tiga detik. Kemudian angkatan bersenjata memasok dana untuk proyek ini.  Tujuannya mirip dengan Tartaglia di tahun 1500, yaitu untuk membuat peluru balistik supaya lebih akurat. Pimpinan proyek ini adalah J. PRESPER ECKERT dan JOHN MAUCHY. Hasilnya adalah ENIAC (The Electronic Numerical Intergrator And Calculator) yang berisi 18.000 tabung.  ENIAC mampu melakukan 500 buah perkalian tiap detik. Tergolong sangat cepat waktu itu.  Tetapi dibandingkan dengan sekarang sangat lambat.

Persoalannya adalah bahwa ENIAC baru rampung pada tahun 1946, enam bulan setelah Perang Dunia ke Dua berakhir. Proyek dikembangkan terus untuk perhitungan pada program senjata nuklir. ENIAC memang bekerja ‘cepat’, tetapi agak lemah karena memorinya sangat kecil dan tiap kali diperlukan perhitungan lain, maka seluruh sistem kabelnya harus dirombak!  Meskipun demikian dengan 18.000 buah tabung berkelap-kelip sebanyak 100.000 kali tiap detik, ENIAC harus sangat handal dibandingkan dengan seluruh mesin yang pernah dibuat sampai saat itu, mengingat salah perhitungan bisa fatal akibatnya.

Kemudian muncul JOHN VON NEUMANN (1903-1957), seorang professor matematika dari Princeton yang mengubah alat hitung elektronik menjadi ‘otak komputer’.

VON NEUMANN merenungkan struktur logis komputer:

  • Bagaimana komputer dapat mengontrol dirinya sendiri
  • Berapa besar memori yang diperlukan
  • Untuk apa memori itu, dan sebagainya

Lalu ia bertanya pada dirinya sendiri. Bagaimana membuat otak komputer mirip dengan jaringan otak manusia, yaitu sistem pusat syaraf.  Bayangkan tahapan yang dipikirkan dan dilalui oleh seorang dokter ketika akan melakukan operasi pembedahan. Semua rencana dan cara melakukanmya sudah ada dalam otak sang dokter.

VON NEUMANN lalu merancang komputer agar dapat melakukan hal-hal berikut:

  • Temukan cara mengubah instruksi menjadi kode (encode) ke dalam suatu bentuk yang dapat disimpan dalam memori komputer.  Von Neumann menyarankan untuk menggunakan rangkaian kode 1 dan 0 (binary).
  • Simpan instruksi tersebut dalam memori bersama-sama informasi lain (angka-angka dsb) sedemikian rupa agar nanti dapat digunakan untuk keperluan tertentu.
  • Kalau menjalankan program, ambil langsung instruksi itu dari memori.  Jadi tidak dibaca dari kartu berlubang yang baru untuk setiap langkah baru.

Ini merupakan konsep dasar program tersimpan. Keuntungannya adalah lebih cepat, dapat melakukan berbagai jenis pekerjaan dan dapat melakukan perubahan (penyesuaian) sendiri.

Selanjutnya timbul pemikiran bagaimana supaya komputer yang besar ini dapat memasyarakat.  Tahun 1947, setelah ENIAC rampung, suatu tim dari Stanford menemukan transistor yang menggunakan elemen yang disebut semi-conductor.  Seperti tabung-tabung ENIAC, transistor dapat berfungsi sebagai saklar.  Keuntungannya adalah lebih kecil bentuknya, lebih cepat bekerjanya, lebih dingin, tahan lama dan lebih hemat enerji. Komputer pertama yang menggunakan temuan ini ukurannya sebesar satu ruang kelas dengan harga cukup mahal.

Kemudian perkembangan terus terjadi hingga transistor semakin kecil dan semakin murah. Mula-mula muncul Integrated Circuits. Suatu keping berisi banyak sekali transistor buatan pabrik. Kemudian Large Scale Integration (LSI) dan Very Large Scale Integration (VLSI) yang berisi ratusan ribu transistor pada sebuah Chip ukuran kecil.

Tahun 1960-an muncul Mini Computer yang berukuran seperti sebuah lemari biasa. Tahun 1970-an datang Micro Computer yang berukuran segenggaman, yaitu kalkulator. Lalu muncul Main Frame, perangkat komputer yang dapat dioperasikan oleh banyak orang sekaligus. Akhirnya Super Computer di awal tahun 1980-an yang mampu menghitung pada taraf 500 Megaflops (500 X 10 per detik).

Sumber : http://repository.ipb.ac.id/handle/123456789/32200